loading...

Perbedaan Individu dan Kreativitas Siswa Untuk Pendidikan Berkualitas

Judul Artikel : Individual Student Differences and Creativity for Quality Education (Perbedaan Individu dan Kreativitas Siswa Untuk Pendidikan Berkualitas)
Penulis : Todd Lubart
Tahun : 2004
Ringkasan Singkat Artikel :

Artikel ini memberikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan utama tentang bagaimana perbedaan perbedaan Individu dan Kreativitas pada siswa dieksplorasi untuk menghasilkan sebuah proses pembelajaran (pendidikan) yang bermutu. Beberapa pertanyaan mendasar tentang : bagaimana sebuah pendidikan berkualitas secara baik dipahami dalam konteks perbedaan individu dan kreatifitas siswa, berbagai jenis perbedaan yang dapat dipahami dalam perkembangan siswa, apakah sekolah responsive dalam menangani perbedaan perbedaan yang ada, bagaimana menggunakan kenyataan yang ada bagi reformasi pengajaran, bagaimana mengelola perbedaan kreativitas siswa dan lain lain dibahas dalam artikel ini.

Pendidikan berkualitas mengacu pada situasi belajar di mana pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan yang dikembangkan dalam cara terbaik untuk mempromosikan pertumbuhan siswa, keberhasilan memperoleh ketrampilan dan berkontribusi untuk individu dan masyarakat di masa depan. Meskipun sekolah cenderung untuk mengelompokkan siswa sesuai usia atau kelas, setiap siswa tetaplah individu yang unik. Mengingat perbedaan siswa pada faktor kognitif dan konatif (preferensi motivasi individu), cara terbaik untuk mengembangkan pengetahuan, keterampilan dan kemampuan siswa berbeda satu sama lain. Dengan demikian, pendidikan yang berkualitas tinggi yang merata bukan berarti semua siswa menerima program yang sama. Bahkan, semakin banyak peneliti dan pendidik berpendapat bahwa pendidikan berkualitas tinggi harus mempertimbangkan perbedaan kemampuan individu siswa, memberikan pengalaman belajar yang optimal untuk setiap anak. Snow (1986: 1029) menyatakan “learning how to capitalize on individual strengths and to promote a diversity of achievements … while compensating for the individual inequalities that limit educational achievement for many poses the major challenge to . . . education today and for decades to come” Ini berarti bahwa dalam hal beragamnya perbedaan siswa, yang terpenting bagi pendidik adalah belajar bagaimana memanfaatkan kekuatan individu dan mempromosikan keragaman prestasi. Dengan demikian keberagaman siswa merupakan tantangan bagi dunia pendidikan di masa depan.

Ada dua jenis utama dari perbedaan individu: (1) Perbedaan kuantitatif dalam kecepatan, kuantitas dan kedalaman belajar (kognitif) misalnya : kecepatan memahami konsep dan ketrampilan baru; dan konatif (perbedaan cirri kepribadian, motivasi, toleransi dan lain lain), (2) Perbedaan Kualitatif dalam cara siswa belajar dengan baik, sering disebut "gaya kognitif" atau "gaya belajar", menunjukkan bahwa siswa mendekati tugas dengan cara yang berbeda secara kualitatif, jika mereka diberi pilihan.

Adanya pengelompokan tingkat-kemampuan di beberapa sekolah, misalnya, merupakan upaya untuk menangani perbedaan kuantitatif dalam jumlah dan kecepatan akuisisi pengetahuan. Penelitian telah menunjukkan bahwa kelompok kemampuan rendah, pada kenyataannya karena kurangnya kesempatan untuk belajar karena waktu yang relatif lebih banyak dihabiskan untuk masalah disiplin, administrasi dan materi pengajaran yang berkualitas rendah (Snow, 1986). Sebagian besar sekolah, khususnya di tingkat dasar, rata-rata memfasilitasi kegiatan belajar kepada siswa secara klasikal sebagai suatu kelompok. Tentu saja, siswa yang menyimpang secara radikal dari norma kelas, karena mereka adalah siswa yang lambat pada kelas tersebut atau, sebaliknya siswa berbakat, dapat menerima perhatian khusus dari guru dan pada akhirnya akan ditempatkan di kelas khusus. Jelas, semakin besar ukuran kelas, para guru cenderung kurang memiliki waktu untuk memberikan perhatian secara personal kepada setiap siswa. Jika setiap siswa beroperasi di "zona perkembangan proksimal" nya [yaitu sebuah konsep yang diusulkan oleh psikolog dan pendidik Rusia Lev Vygotsky (Vygotsky, 1978; Wozniak, 1980)], maka pendidikan berkualitas akan tercapai. Dalam semangat ini, kemajuan setiap siswa dengan kecepatan sendiri dan guru memberikan bantuan kepada mereka yang membutuhkan dan memvalidasi bahwa seorang siswa telah mencapai tingkat tertentu belajar.

Salju (1986) membayangkan suatu sistem pendidikan individual di mana (a) instruksi disesuaikan agar sesuai dengan kapasitas saat ini siswa dan kekuatan, yang memungkinkan pembelajaran materi pelajaran untuk melanjutkan, dan (b) siswa menerima, di samping itu, pelatihan difokuskan untuk meningkatkan secara langsung lemah kemampuan atau mengatasi masalah-masalah tertentu, seperti kecemasan tes. Dalam kasus apapun, pendidikan individual dalam praktik pendidikan saat ini, sebuah, alternatif pendekatan non-standar yang cenderung dikaitkan dengan ukuran kelas yang relatif kecil, memotivasi guru yang mengakui keberadaan dan pentingnya perbedaan individu pada siswa, dan siswa yang belajar bertanggung jawab atas pendidikan mereka sendiri (mengembangkan otonomi), mencoba memajukan sebaik mungkin pada setiap titik dalam proses pembelajaran.

Mengambil pendekatan yang agak berbeda untuk perbedaan individu dan pendidikan berkualitas, Robert Sternberg, Elena Grigorenko, Linda Jarvin dan kolaborator mereka melakukan serangkaian penelitian di sekolah dasar dan menengah didasarkan pada teori kecerdasan triarchic. Menurut teori ini, terdapat aspek analitis, kreatif dan praktis yang terlibat dalam kecerdasan, belajar dan kinerja yang sukses. Intelijen analitis mengacu pada kemampuan berpikir kritis, kecerdasan kreatif mengacu pada pemikiran asli dan menghadapi situasi baru, kecerdasan praktis menyangkut penerapan bijaksana pengetahuan dan kemampuan dalam dunia nyata pengaturan. Individu mungkin memiliki kekuatan intelektual yang berbeda (analitik, kreatif, praktis), dengan orientasi terhadap satu atau lebih dari kemampuan triarchic ini. Program pendidikan dapat dikembangkan berdasarkan analisis, latihan kreatif atau praktis. Selain itu gabungan program triarchic dapat diusulkan. Pertanyaannya adalah apakah perbedaan bakat dan preferensi siswa dikombinasikan dengan program pembelajaran dibedakan berdasarkan teori triarchic akan mempengaruhi hasil akademik dan sikap siswa terhadap pengalaman pendidikan.

Tidak ada penelitian di negara-negara berkembang belum dilakukan dengan menggunakan pendekatan triarchic. Namun, tidak sulit untuk membayangkan bahwa program triarchic dapat diterapkan di negara-negara berkembang. Memang program seperti ini melibatkan kegiatan analisis, kreatif dan praktis pada setiap topik yang diajarkan kepada seluruh kelas. Jadi, idenya adalah bahwa siswa akan menemukan setidaknya bagian dari kegiatanyang menarik dan sesuai kemampuan mereka. Oleh karena itu program triarchic ini cocok diterapkan untuk kelas yang besar. Pendekatan triarchic secara implisit berpusat pada siswa karena ada sesuatu untuk setiap anak dalam program yang dapat diterima oleh semua siswa. Perbedaan individu diperhitungkan ketika program ini dibangun karena program merespon keragaman siswa. Pendekatan triarchic tidak mendukung standar akademik individual atau cara individual mencapai tujuan bersama.

Pelajaran utama yang bisa diperoleh dari kenyataan adanya berbagai perbedaan dan kreativitas individu untuk kebijakan dan reformasi pendidikan adalah :

1. Perbedaan individu perlu dipahami oleh guru. Pelatihan guru perlu menyajikan berbagai perbedaan individu bahwa siswa dapat menunjukkan dan memotivasi guru untuk memodulasi pelajaran mereka sesuai dengan perbedaan-perbedaan yang ada. Oleh karena itu, guru perlu belajar bagaimana mempertimbangkan perbedaan-perbedaan di kalangan siswa yang dapat meningkatkan kualitas pendidikan.

2. Perbedaan individu perlu dikaji agar dapat diperhitungkan. Untuk merespon perbedaan individu, guru harus memiliki cara untuk mengkarakterisasi siswa dengan cara yang ilmiah yang valid. Tindakan menguji kemampuan kognitif, kuesioner yang mengukur kepribadian dan minat serta alat-alatukur lain yang tersedia. Guru perlu mengetahui alat-alat ukur dan menggunakannya dengan tepat.

3. Dalam beberapa konteks, sistem dapat dibuat di mana pendidikan yang berkualitas tinggi diberikan kepada setiap siswa (dari siswa lambat untuk yang berbakat) melalui pengajaran yang berbeda dan menyesuaikan setiap zona siswa untuk pengembangan di masa mendatang. Sebagai modus ini pendidikan tidak umum dilakukan, adalah penting untuk memulai dengan sekolah percontohan di masing-masing daerah yang dapat menyebar metode pengajaran.

4. Mengajar topik menggunakan berbagai gaya belajar dan kegiatan memungkinkan siswa untuk menemukan setidaknya bagian yang sesuai kemampuan dan kepentingan mereka. Dengan demikian, alternatif untuk instruksi dibedakan pada tingkat individu siswa, adalah mungkin untuk memahami program-program pendidikan yang menawarkan keragaman pendekatan kepada semua siswa. Semua siswa yang terkena beberapa cara untuk belajar, yang akan memungkinkan setiap siswa untuk menemukan / nya cara favorit dan menerima penguatan dari metode tambahan yang ditawarkan pada setiap topik (lihat Sternberg & Grigorenko, 2000).

Selanjutnya bagaimana peran pencapaian kreativitas dibandingkan dengan akademik untuk kualitas pendidikan dan untuk pembangunan sosial dan ekonomi. Topik kreativitas dalam bidang psikologi dan pendidikan banyak menjadi perhatian Guilford dan Torrance pada tahun 1950-an. Ada kesepakatan luas bahwa kreativitas merupakan aspek penting perilaku manusia, yang berpotensi relevan dengan hampir setiap domain aktivitas (misalnya, seni, ilmu pengetahuan, ekonomi, domain kehidupan sehari-hari).

Terdapat sesuatu yang membedakan ide-ide kreatif dari ide-ide aneh yang juga baru, karena ide-ide kreatif memperhitungkan memperhitungkan parameter dari sebuah kendala situasi. Tergantung bidang usaha, seperti seni, ilmu pengetahuan, sastra rekayasa dan atau desain, penekanan diberikan kepada dua komponen yaitu kebaruan dan kepuasan kendala, bervariasi. Pendidikan tradisional berfokus pada pengembangan seperti ahli, perilaku melalui akuisisi pengetahuan dan keterampilan berpikir analitik kritis. Keahlian akademik yang berharga dan berhubungan dengan kinerja karir sampai batas tertentu. Namun, pertumbuhan dan perkembangan teknologi dan evolusi sosial dalam masyarakat modern menunjukkan bahwa pendidikan berkualitas tinggi tidak hanya terbatas untuk menghasilkan seorang "ahli" berbasis pengetahuan.

Memang, ekonom seperti Paul Romer (1993, 1994) telah mengusulkan bahwa pertumbuhan ekonomi di abad 21 akan tergantung pada kreativitas, menciptakan produk baru, layanan baru, peluang baru lebih dari memproduksi lebih banyak barang, atau memproduksi barang lebih murah. Model "endogen" pertumbuhan ekonomi ini menunjukkan bahwa keterampilan berpikir kreatif setidaknya akan sama berharganya seperti keterampilan akademis tradisional. Investasi sumber daya pendidikan dalam pelatihan kreativitas dapat dianggap sebagai pengembangan "human capital", yang dapat memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi di masa depan (Walberg & Stariha, 1992). Pendidikan berkualitas memungkinkan individu dan masyarakat untuk tumbuh dan efektif beradaptasi dengan tantangan baru yang akan timbul. Dalam hal ini, pengetahuan perlu diperoleh dengan filosofi bahwa pengetahuan ini tidak statis, tetapi akan berkembang, akan ulang di beberapa titik, dan mungkin digantikan oleh ide-ide baru. Dengan demikian pendidikan berkualitas saat ini dan masa depan harus mendorong fleksibilitas, dan kreativitas dalam akuisisi selain pengetahuan.

Bagaimana kreativitas berkembang pada anak-anak? Menurut pendekatan multivariat, kreativitas tergantung pada kognitif, konatif, dan faktor lingkungan (Amabile, 1983, 1996, Lubart, 1999a, Sternberg & Lubart, 1995, Lubart et al, 2003). Setiap faktor yang mendasari berkembangnya kreatifitas selama masa kanak-kanak.

1. Kognisi dan pengembangannya

Beberapa kemampuan intelektual dianggap penting untuk kreativitas diantaranya perbandingan selektif yaitu kemampuan untuk melihat rangsangan yang relevan dalam lingkungan. Kemampuan perbandingan selektif memungkinkan untuk penalaran analogi dan metafora yaitu kemampuan untuk memfasilitasi generasi ide-ide yang kompleks dari elemen berbeda, dan berpikir divergen untuk menghasilkan banyak alternatif ketika menghadapi jalan buntu. Kemampuan ini dapat dikembangkan jarang menjadi penekanan di sekolah.

Hal ini juga penting untuk dicatat bahwa perkembangan kemampuan kognitif terutama yang berguna untuk berpikir kreatif, seperti berpikir divergen, tidak terisolasi dari perkembangan kemampuan kognitif lainnya, seperti penalaran logis.

2. Konasi dan Pengembangannya

Kreativitas adalah lebih dari sebuah fenomena kognitif murni. Secara khusus ciri pengambilan risiko, keterbukaan, individualitas, ketekunan dan toleransi ambiguitas tampaknya memainkan peran dalam kreativitas (Sternberg & Lubart, 1995).

Selain ciri-ciri kepribadian, variabel motivasi juga telah terbukti penting untuk kreativitas. Motivasi mengacu pada kekuatan yang mendorong seorang individu untuk terlibat dalam tugas. Ada dua motivator intrinsik, seperti rasa ingin tahu dan kenikmatan yang diperoleh dari mengekspresikan diri sendiri melalui visual atau lisan mode, serta motivator ekstrinsik, seperti pengakuan sosial dari teman sebaya atau guru. Penelitian di mana motivasi dimanipulasi oleh peran pemodelan, pelatihan, atau imbalan menunjukkan bahwa anak-anak motivasi untuk bekerja, intrinsik atau ekstrinsik, berkembang dari waktu ke waktu berdasarkan pengalaman yang diberikan oleh lingkungan mereka. Motivasi intrinsik dianggap lebih kondusif untuk kreativitas meskipun motivasi ekstrinsik juga dapat berkontribusi dalam beberapa keadaan (Amabile, 1996).

3. Lingkungan dan pengembangannya

Beberapa penulis telah mengusulkan bahwa salah satu pengaruh kunci pada kreatif pembangunan adalah lingkungan fisik dan sosial anak, terdiri dari keluarga, sekolah, dan masyarakat. Lingkungan keluarga dapat memberikan dukungan kognitif (misalnya, stimulasi intelektual) dan afektif (misalnya, keamanan emosional) untuk kreativitas serta menyediakan pengaturan fisik di mana seorang anak tumbuh (Harrington, Block & Block, 1987). Selain lingkungan keluarga, lingkungan sekolah memainkan penting peran dalam pengembangan kreativitas dengan alasan yaitu :

a. Anak-anak memperoleh kemampuan kognitif dan pengetahuan di sekolah.

Seringkali sekolah menekankan berpikir konvergen, menemukan jawaban "benar" masalah yang diajukan oleh guru. Kadang-kadang, bagaimanapun, berpikir divergen adalah mendorong dan memperbolehkan anak-anak untuk berjuang dengan tidak jelas masalah. Di hal pengetahuan, informasi sering ditransmisikan dengan penekanan pada hafalan dan ingatan. Cropley (1997) telah mengidentifikasi beberapa karakteristik umum dari guru yang mendorong kreativitas dalam kelas, mereka mendorong belajar mandiri, memiliki gaya mengajar kooperatif, memotivasi siswa untuk mempelajari fakta-fakta untuk memiliki dasar yang kokoh dalam berpikir divergen, mendorong pemikiran yang fleksibel, mempertimbangkan dengan matang dalam menilai ide siswa, mempromosikan gagasan evaluasi diri, menjawab pertanyaan siswa dan saran dengan serius, menawarkan kesempatan untuk bekerja dengan berbagai bahan dalam kondisi yang bervariasi, dan membantu siswa untuk mengatasi frustrasi dan kegagalan dalam rangka membangun keberanian untuk mengembangkan gagasan baru.

b. Kedua, guru berfungsi sebagai panutan bagi anak-anak.

Guru dapat nilai atau menilai kembali ekspresi dari ide-ide kreatif di dalam kelas. Guru yang bekerja pada konsepsi siswa yang ideal menunjukkan bahwa guru sering menghargai karakteristik yang secara sosial penting tapi tidak relevan untuk kreativitas. Sikap guru dan nilai-nilai mempengaruhi anak-anak karena guru cenderung untuk menghargai perilaku yang sesuai dengan nilai-nilai mereka. Perilaku ini, seperti tidak mengganggu kelas dengan mengajukan banyak pertanyaan dapat menyebabkan berkurangnya berpikir kreatif, atau kurang belajar pada umumnya, karena siswa yang mengajukan pertanyaan cenderung mengikuti pelajaran. Dengan sikap guru terhadap perilaku kreatif di kelas demikian penting dan memposisikan mereka secara istimewa untuk merangsang atau melumpuhkan kreativitas. Sikap guru dan nilai-nilai yang dipelajari dibangun dari waktu ke waktu.

c. Ketiga struktur sekolah, anak-anak hidup dan berfungsi sebagai konteks yang penting untuk sosialisasi.

Mereka menghadapi dunia terstruktur dengan aturan baru untuk menguasai dan menyelesaika kegiatan belajar terstruktur. Hal ini tidak mengherankan, karena itu, sangat dipengaruhi oleh kreativitas. Selain pengaturan sekolah lokal, kondisi lingkungan sosial makroskopik mengembangkan kreatifitas dengan berbagai cara. Misalnya, budaya kegiatan seperti konser, pameran seni, museum, dan acara televisi pada topik yang beragam semua bisa berkontribusi untuk pengembangan kreatif anak-anak. Akhirnya, analisis lintas-budaya menunjukkan bahwa jumlah kegiatan kreatif, wilayah dimana kreativitas dipromosikan, dan bahkan definisi kreativitas dapat bervariasi antar budaya (Lubart, 1999b).

Akhirnya, berkaitan dengan definisi kreativitas, mungkin dapat dibedakan antara visi kreativitas "Barat" menekankan produk pemikiran kreatif daripada pandangan alternative; dan visi Timur atau Oriental lebih terfokus pada proses penemuan daripada output produk yang inovatif. Kreativitas sering dibahas sehubungan dengan keadaan pemenuhan sebuah ekspresi pribadi, dari esensi batin atau realitas ultimate, reinterpretasi atau pembaharuan ide-ide tradisional - menemukan sudut pandang baru - lebih dramatis dengan tradisi (Lubart, 1999b).

Akhirnya saran untuk sekolah tentang bagaimana sekolah dikondisikan untuk meningkatkan kreatifitas adalah sebagai berikut :

1. Sekolah menyediakan lingkungan yang secara khusus mendukung pemikiran kreatif, mengakui dan mempromosikan siswa melalui perilaku guru di kelas. Jadi kreativitas perlu dinilai dan diakui melalui pekerjaan proyek sebagai bagian dari kinerja sekolah.

2. Guru perlu dididik untuk memahami perkembangan kreatif dan cara-cara di mana kreativitas dapat dibina atau dihambat dalam praktek di sekolah. Guru harus peka terhadap isu-isu kreativitas yang jarang menjadi bagian prioritas dari pelatihan guru.

3. Memberikan latihan latihan untuk mendorong secara langsung perkembangan faktor kognitif dan konatif yang terlibat dalam kreativitas

4. Kegiatan berpikir kreatif dapat disisipkan pada setiap mata ajar yang dipelajari.

B. IDENTIFIKASI MASALAH

Berdasarkan ringkasan isi jurnal di atas maka dapat diidentifikasi masalah-masalah sebagai berikut :

1. Bagaimanakah praktek pendidikan di Indonesia yang mengakomodir berbagai perbedaan individu termasuk anak berkebutuhan kusus dan anak berbakat ?

2. Bagaimana praktek pendidikan yang memfasilitasi pengembangan kreatifitas peserta didik dan bagaimana teori-teori kreativitas yang dikembangkan para akhli diimplementasikan di sekolah atau dunia pendidikan ?

C. PEMBAHASAN

INKLUSI SEBAGAI PROSES LAYANAN PENDIDIKAN BAGI SEMUA ANAK

Paham humanisme memberi pengaruh terahadap perubahan pandangan masyarakat dunia terhadap anak dan pendidikannya (termasuk anak penyandang ketunaan). Secara internasional gerakan ke arah perubahan pendidikan yang lebih humanistik dan menjangkau semua yang terpinggirkan, dimulai dengan diselenggarakannya (1) Konvensi dunia tentang hak-hak anak pada tahun 1989 (2) Konverensi dunia tentang pendidikan untuk semua (education for all) di Jomtien, Thailand yang menghasilkan kesepakantan: membawa semua anak masuk sekolah dan memberikan pendidikan yang sesuai kepada semua anak. (3) Peraturan standar tentang kesamaan kesempatan bagi penyandang cacat (4) Pernyataan Salamnca tentang pendidikan inklusif. Konsep-konsep baru diperkenalkan melalui pernyataan Salamanca dan beberapa konsep telah diperkenalkan sebelumnya. Konsep-konsep itu penting karena menggambarkan proses dan perubahan saat ini. Di dalam pernyataan Salamanca diantaranya ditekakankan :

· Hak semua anak, termasuk mereka yang berkebutuhan khusus temporer dan permanen untuk memperoleh penyesuaian pendidikan agar dapat mengikuti sekolah.

· Hak semua anak untuk ikut serta dalam pendidikan yang berpusat pada anak yang memenuhi kebutuhan individual.

· Pengayaan dan manfaat bagi semua yang terlibat akan diperoleh melalui pelaksanaan pendidikan inklusif.

· Hak semua anak untuk ikut serta dalam pendidikan berkualitas yang bermakna bagi setiap individu.

· Keyakinan bahwa pendidikan inklusif akan mengarah kepada sebuah masyarakat inklusif dan akhirnya kepada keefektipan biaya.

· Semua anak dapat dididik walaupun mengalami hambatan belajar dan hambatan perkembangan yang sangat berat.

· Pendidikan inkluisif harus memberikan pendidikan yang akan mencegah anak-anak mengembangkan harga diri yang buruk dan konsekuensi yang ditimbulkannya.

· Pendidikan inklusif bertujuan untuk menciptakan kerja sama bukan persaingan.

Pernyataan Salamanca menjadi tonggak dimulainya proses perubahan paradigama pendidikan yang merangkul semua perbedaan agama, ras, budaya, ekonomi, minoritas etnis, bahasa, gender, dan kecacatan (disabilities). Semuanya mempunyai akses dan sesempatan yang sama untuk memperoleh pendidikan yang berkualitas dalam setting yang sama (inklusi). Berdasarkan acuan yang terkandung dalam pernyataan Salamanca, pendidikan inklusif dapat dipandang sebagai satu pendekatan yang dapat memenuhi kebutuhan belajar semua anak, remaja dan orang dewasa yang secara spesifik difokuskan kepada mereka yang rawan terpinggirkan dan terabaikan. Secara lebih kongkret, pendidikan inklusif diartikan bahwa : sekolah harus mengakomodasi semua anak, tanpa memandang keadaan fisik, intelektual, sosial, emosional, bahasa, atau kondisi-kondisi lain, seperti penyandang cacat dan anakanak berbakat (gifted children), anak jalanan, anak-anak yang bekerja, anak-anak dari kelompok nomadic, anak-anak kelompok budaya minoritas dan anak-anak dari kelompok yang tidak beruntung dan terpinggirkan.

Pendidikan inkusif harus dipandang sebagai sebuah proses dalam melayani dan merespon kebutuhan semua peserta didik yang beragam melaui peningkatan partisipasi di dalam pembelajaran, dan mengurangi/mengidari pengabaian di dalam pendidikan. Untuk dapat melaksanakan konsep ini harus terjadi perubahan dan modifikasi di sekolah regular dalam hal isi kurikulum, pendekatan Pembelajaran, struktur dan strategi, dan sekolah perlu megembangkan visi bersama bahwa pendidikan untuk semua merupakan tanggung jawab sekolah regular. Dari penjelasan di atas timbul pertanyaan, sekolah seperti apa yang dapat dipandang sebagsi sekolah yang bersifat inklusif ? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, dapat di simak uraian selanjutnya.

Sekolah yang bersifat inklusif adalah sekolah yang ramah dan terbuka, yang ditandai hal-hal sebagai berikut :

a. Tidak diskriminatif.

Semua sekolah terutama TK dan SD memiliki potensi yang cukup untuk dikembangkan menjadi sekolah yang dapat menerima kehadiran semua anak tanpa kecuali. Hal ini dapat dibuktikan bahwa hampir di semua sekolah diketahui atau tidak, sudah menerima anak berkebuhan khusus terutama yang bersifat temporer. Ini berarti bahwa sekolah sudah memiliki perhatian dan pengakuan terhadap adanya keragaman dan perbedaan. Sekolah yang ramah dan terbuka adalah sekolah yang tidak membeda-bedakan siswanya, yang para gurunya dapat mengatakan selamat datang kepada semua anak, di sinilah tempat kalian belajar dan di sini tempat yang nyaman dan menyenangkan. Betapa bahagianya anak-anak dan orang tuanya apa bila semua diperlakukan seperti itu. Apabila keadaan ini dapat dicapai, ada harapan bahwa semua anak akan mendapatkan untuk memperoleh pendidikan

b. Mengakui dan Menghargai Keragaman Anak.

Wujud nyata dari adanya pengakuan dan penghargaan terhadap keragaman anak, adanya proses pembelajaran yang fleksibel. Fleksibilitas dapat diwujudkan dalam bentuk penyesuaian antara isi kurikulum dengan hambatan dan kebutuhan belajar anak melalui pendekatan pembelajaran kooperatif. Hal ini memang tidak mudah untuk dilakukan, karena diperlukan keterampilan yang memadai dari seorang guru.

Akan tetapi jika dapat diwujudkan akan sangat menguntungkan bagi perkembangan anak. Anak yang belajar lebih cepat dapat dilayani sesuai dengan kecepatannya, anak-anak yang rata-rata juga dapat dilayani dan anak-anak yang mempunyai kebutuhan khusus dapat pula dilayani kebutuhannya. Bentuk lain dari adanya penghaargaan dan pengakuan terhadap perbedaan, dengan menciptakan atmosfir kelas yang merefleksikan adanya toleransi, penghargaan dan penerimaan antara guru dengan siswa, dan siswa dengan siswa, yang di dalamnya tidak ada celaan dan paksaan. Manakala atmosfir ini dapat dicapai, maka akan berkembang pada diri anak sikap percaya diri, motivasi dan penghargaan terhadap orang lain yang berbeda. Belajar bagi anak akan merupakan sesuatu yang menyengakan.

c. Lingkungan dan Fasilitas yang Aksesibel

Aksesibilitas adalah kemudahan dan keleluasaan bagi semua anak untuk bergerak dan beraktiifitas di lingkungan sekolah. Misalnya jika ada seorang anak yang tidak bisa berjalan diperlukan lingkungan yang memungkinkan anak itu bisa keluar masuk kelas dengan mudah.

Di sekolah-sekolah kita pada umumnya tidak memiliki aksesibilitas yang baik, karena selalu berkaitan dengan biaya. Aksesibiltas yang ideal tentu sangat sulit untuk di kembangkan, tetapi bisa memulainya dengan hal-hal yang kecil yang bisa dilakukan oleh sekolah. Prinsip yang perlu diperhatikan guru/kepala sekolah dan orang tua dalam mengembangkan aksesibilitas lingkungan adalah aman, nyaman dan memberi kemudahan kepada semua orang untuk menggunakan fasilitas yang tersedia. Langkah-langkah agar sekolah menjadi aksesibel:

1. Menciptakan lingkungan sekolah yang aman bagi keselamatan semua anak.

2. Membuat lingkungan sekolah menjadi nyaman.

3. Menciptakan lingkungan yang dapat memberikan kemudahan-kemudahan kepada setiap anak untuk beraktifitas.

4. Tidak dapat mewujudkan langkah pertama dan kedua saja, sudah merupakan prestasi yang cukup baik dalam menciptakan lingkungan yang aksesibel bagi semua anak.

d. Guru Bekerja dalam Tim.

Dalam melayani siswa yang memiliki banyak keragmana dalam hambatan belajr dan kebutuhannya, akan sangat efektaif apabila guru bekerja dalam tim. Akan sangat sulit bagi guru untuk mengembangkan keahlian (profesionalisme), jika bekerja sendiri. Bekerja dalam tim merupakan cirri khas dari professional.

e. Keterlibatan Orang Tua.

Kerjasama yang erat antara sekolah dengan orang tua akan menghasilkan solusi terbaik dalam melayani kebutuhan belajar anak di sekolah. Keterlibatan orang tua sangat penting dalam kaitannya dengan negosiasi dalam mencari solusi berkenaan dengan pendidikan anak baik di sekolah maupun di rumah. Keterlibatan orang tua dalam pendidikan biasanya hanya terbatas pada urusan biaya. Oleh karena itu keterlibatan orang tua hendaknya dikembangkan kepada persolan pendidikian yang lebih luas. Apabila akses orang tua ke sekolah cukup terbuka, maka setiap persoalan yang dihadapi anak akan segera ditangulangi bersama.

3. Sistem Pendukung Pendidikan Inklusif

Dalam mengimplementasikan pendidikan inklusif diperlukan system pendukung, yang akan memberikan dukungan kepada guru, kepala sekolah dan orang tua dalam melayani anak-anak berkebutuhan khusus di sekolah regular. Dalam konsep pendidikan inklusif system pendukung itu disebut Pusat Sumber (Resource Center). Pusat sumber berfungsi sebagi lembaga yang memberikan bantuan kepada sekolah regular dalam bentuk:

a. Menyediakan guru pendidikan kebutuhan khusus yang profesional yang disebut guru kunjung.

b. Menyelenggarakan pelatihan-pelatihan bagi guru sekolah regular, orang tua dan melakukan intervensi kepada anak berkebutuhan khusus tentang keterampilan yang sangat diperlukan, yang tidak diperoleh di sekolah regular.

Diperlukan satu atau dua pusat sumber di setiap kabupaten/kota yang akan memberikan dukungan kepada sekolah regular dalam mengimplementasikan pendidikan inklusif. Tanpa kehadiran pusat sumber sangat sulit pendidikan inklusif untuk diwujudkan. Sebagai konsekuensi dari hal-hal tersbut di atas, maka harus terjadi perubahan budaya sekolah yang mendasar, yaitu dari budaya sekolah yang ekslusif ke budaya sekolah yang ramah dan inklusif, atau disebut juga lingkungan inklusif ramah pembelajaran.
BEBERAPA TEORI TENTANG KREATIVITAS DAN
KREATIVITAS SISWA DI SEKOLAH



Menurut Poerwodarminto (2002:1063) sikap adalah perilaku; gerak-gerik. Kreatif adalah memiliki daya cipta, kemampuan untuk menciptakan, bersifat (mengandung) daya cipta (Poerwodarminto, 2002:599). Sikap kreatif yang dimaksud dalam penelitian ini adalah perilaku yang memiliki daya cipta, kemampuan untuk menciptakan atau mengungkapkan gagasan-gagasan baru dalam memahami suatu konsep matematika atau kemampuan mengungkapkan gagasan-gagasan baru dalam menyelesaikan suatu masalah matematika.

Menurut Chaiken dan Stangor (1987) dalam Zakaria, (2006: 1), sikap itu terdiri dari tiga komponen yakni komponen afektif, komponen kognitif, dan komponen konatif. Komponen afektif adalah perasaan yang dimiliki oleh seseorang terhadap sesuatu objek. Komponen kognitif adalah kepercayaan atau keyakinan yang menjadi pegangan seseorang. Adapun komponen konatif adalah kecenderungan untuk bertingkah laku atau berbuat dengan cara-cara tertentu terhadap sesuatu objek.

Ada beberapa model skala yang dikembangkan oleh para pakar untuk mengukur sikap. Dalam penelitian ini dipilih skala likert (Likert Scales) karena mudah dan bermanfaat untuk diimplementasikan oleh guru dalam proses pembelajaran dikelas.

Kreativitas pada intinya merupakan kemampuan umum untuk menciptakan sesuatu yang baru, sebagai kemampuan untuk memberikan gagasan-gagasan baru yang dapat diterapkan dalam pemecahan masalah, atau sebagai kemampuan untuk melihat hubungan-hubungan baru antara unsur-unsur yang sudah ada sebelumnya (Munandar, 2004:25).

Salah satu masalah yang kritis dalam meneliti, mengidentifikasi, dan mengembangkan kreativitas ialah bahwa begitu banyak definisi tentang kreativitas. Tetapi tidak ada satu definisi pun yang dapat diterima secara universal.

Beberapa definisi tentang kreativitas berdasarkan 4P menurut munandar (2004:20)
Definisi Pribadi. Tindakan kreatif muncul dari keunikan keseluruhan kepribadian dalam interaksi dengan lingkungannya. Dimensi kepribadian atau motivasi meliputi ciri-ciri seperti fleksibilitas, toleransi terhadap kedwiartian, dorongan untuk berprestasi dan mendapat pengakuan, keuletan dalam menghadapi rintangan, dan pengambilan risiko yang moderat.
Definisi Proses. Definisi proses yang terkenal adalah definisi Torrance (1988) tentang kreativitas yang pada dasarnya menyerupai langkah-langkah dalam metode ilmiah. Adapun langkah-langkah proses kreatif menurut wallas (1926) yang sampai sekarang masih banyak diterapkan dalam pengembangan kreativitas meliputi tahap persiapan, inkubasi, iluminasi, dan verifikasi.
Definisi Produk. Definisi yang berfokus pada produk kreatif menekankan orisinalitas, seperti definisi barron (1969) yang menyatakan bahwa kreativitas adalah kemampuan untuk menghasilkan/menciptakan sesuatu yang baru. Begitu pula menurut Haefele (1926) ’kreativitas adalah kemampuan untuk membuat kombinasi-kombinasi baru yang mempunyai makna sosial.’
Definisi ”Press”. Kategori keempat dari definisi dan pendekatan terhadap kreativitas menekankan faktor ”Press” atau dorongan, baik dorongan internal (dari diri sendiri berupa keinginan dan hasratuntuk mencipta atau bersibuk diri secara kreatif) maupun dorongan eksternal dari lingkungan sosial dan psikologis.

Skala sikap dalam Mudjito (2007:15) adalah alat penilaian hasil belajar yang berupa sejumlah pernyataan sikap tentang sesuatu yang jawabannya dinyatakan secara berskala, misalnya skala tiga, empat atau lima. Pengembangan skala sikap dapat mengikuti langkah sebagai berikut.
Menentukan obyek sikap yang akan dikembangkan skalanya.
Memilih dan membuat daftar dari konsep dan kata sifat yang relevan dengan obyek penilaian sikap.
Memilih kata sifat yang tepat dan akan digunakan dalam skala.
Menentukan skala dan penskoran.

Berdasarkan pertimbangan bahwa prilaku kreatif tidak hanya memerlukan kemampuan berpikir kreatif (afektif), Munandar menyusun skala sikap kreatif, diantaranya tujuh butir diadopsikan dari ”Creative Attitude Survey” yang disusun oleh Schaefer.

Sikap kreatif dioperasi dalam dimensi sebagai berikut.
Keterbukaan terhadap pengalaman baru;
Kelenturan dalam berfikir;
Kebebasan dalam ungkapan diri;
Menghargai fantasi;
Minat terhadap kegiatan kreatif;
Kepercayaan terhadap gagasan sendiri; dan
Kemandirian dalam memberi pertimbangan. ( Munandar, 2004:70)

Ada enam asumsi kreatif (Dwijanto, 2006:221) yang diangkat dari teori dan berbagai studi tentang kreativitas, yaitu sebagai berikut.
Setiap orang memiliki kemampuan kreatif dengan tingkat yang berbeda-beda. Tidak ada orang yang sama sekali tidak memiliki kreativitas, dan yang diperlukan adalah bagaimana mengembangkan kreativitas tersebut.
Kreativitas dinyatakan dengan produk kreatif, baik berupa benda maupun gagasan. Produk kreatif merupakan kriteria puncak untuk menilai tinggi rendahnya kreativitas seseorang.
Aktualisasi kreativitas merupakan hasil dari proses interaksi antara faktor-faktor psikologis (internal) dengan lingkungan (eksternal). Pada setiap orang, peranan masing-masing faktor tersebut berbeda-beda. Asumsi ini disebut juga sesuai asumsi interaksional atau sosial psikologis yang memandang kedua faktor tersebut secara komplementer.
Dalam diri seseorang dan lingkungannya terdapat faktor-faktor yang dapat menunjang atau justru menghambat perkembangan kreativitas. Faktor-faktor tersebut dapat diidentifikasi persamaan dan perbedaannya pada kelompok individu yang satu dengan yang lain.
Kreativitas seseorang tidak berlangsung dalam kevokuman, melainkan didahului oleh, dan merupakan pengembangan hasil-hasil kreativitas orang-orang yang berkarya sebelumnya.
Jadi kreativitas merupakan kemampuan seseorang dalam menciptakan kombinasi-kombinasi baru dari hal-hal yang telah ada sehingga melahirkan sesuatu yang baru. Karya kreatif tidak lahir hanya karena kebetulan, melainkan melalui serangkaian proses kreatif yang menuntut kecakapan, keterampilan, dan motivasi yang kuat.

Dalam bahasa yang sederhana, kreativitas dapat diartikan sebagai suatu proses mental yang dapat melahirkan gagasan-gagasan atau konsep-konsep baru. Menurut National Advisory Committees UK (1999), bahwa kreativitas memiliki empat karakteristik, yaitu: (1) berfikir dan bertindak secara imajinatif, (2) seluruh aktivitas imajinatif itu memiliki tujuan yang jelas; (3) melalui suatu proses yang dapat melahirkan sesuatu yang orisinal; dan (4) hasilnya harus dapat memberikan nilai tambah. Keempat karakteristik tersebut harus merupakan suatu kesatuan yang utuh. Bukanlah suatu kreativitas jika hanya salah satu atau sebagian saja dari keempat karateristik tersebut.

Robert Fritz (1994) mengatakan bahwa “The most important developments in civilization have come through the creative process, but ironically, most people have not been taught to be creative.” Hal senada disampaikan pula Ashfaq Ishaq: “We humans have not yet achieved our full creative potential primarily because every child’s creativity is not properly nurtured. The critical role of imagination, discovery and creativity in a child’s education is only beginning to come to light and, even within the educational community, many still do not appreciate or realize its vital importance. Memang harus diakui bahwa hingga saat ini sistem sekolah belum sepenuhnya dapat mengembangkan dan menghasilkan para lulusannya untuk menjadi individu-individu yang kreatif. Para siswa lebih cenderung disiapkan untuk menjadi seorang tenaga juru yang mengerjakan hal-hal teknis dari pada menjadi seorang yang visioner (baca: pemimpin). Apa yang dibelajarkan di sekolah seringkali kurang memberikan manfaat bagi kehidupan siswa dan kurang selaras dengan perkembangan lingkungan yang terus berubah dengan pesat dan sulit diramalkan. Begitu pula, proses pembelajaran yang dilakukan tampaknya masih lebih menekankan pada pembelajaran “what is” yang menuntut siswa untuk menghafalkan fakta-fakta, dari pada pembelajaran “what can be”, yang dapat mengantarkan siswa untuk menjadi dirinya sendiri secara utuh dan orisinal.

Oleh karena itu, betapa pentingnya pengembangan kreativiitas di sekolah agar proses pendidikan di sekolah benar-benar dapat memiliki relevansi yang tinggi dan menghasilkan para lulusannya yang memiliki kreativitas tinggi. Sekolah seyogyanya dapat menyediakan kurikulum yang memungkinkan para siswa dapat berfikir kritis dan kreatif, serta memiliki keterampilan pemecahan masalah, sehingga pada gilirannya mereka dapat merespons secara positif setiap kesempatan dan tantangan yang ada serta mampu mengelola resiko untuk kepentingan kehidupan pada masa sekarang maupun mendatang.

Menurut Robert J Sternberg, seorang siswa dikatakan memiliki kreativitas di kelas manakala mereka senatiasa menunjukkan: (1) merasa penasaran dan memiliki rasa ingin tahu, mempertanyakan dan menantang serta tidak terpaku pada kaidah-kaidah yang ada; (2) memiliki kemampuan berfikir lateral dan mampu membuat hubungan-hubungan diluar hubungan yang lazim; (3) memimpikan tentang sesuatu, dapat membayangkan, melihat berbagai kemungkinan, bertanya “ apa jika seandanya” (what if?), dan melihat sesuatu dari sudut pandang yang berbeda; (4) mengeksplorasi berbagai pemikiran dan pilihan, memainkan ideanya, mencobakan alternatif-alternatif dengan melalui pendekatan yang segar, memelihara pemikiran yang terbuka dan memodifikasi pemikirannya untuk memperoleh hasil yang kreatif; dan (5) merefleksi secara kritis atas setiap gagasan, tindakan dan hasil-hasil, meninjau ulang kemajuan yang telah dicapai, mengundang dan memanfaatkan umpan balik, mengkritik secara konstruktif dan dapat melakukan pengamatan secara cerdik.

Pembelajaran yang kreatif dapat dilihat dari dua sisi, yaitu : (1) mengajar secara kreatif (creative teaching) dan (2) mengajar untuk kreativitas (teaching for creativity). Mengajar secara kreatif menggambarkan bagaimana guru dapat menggunakan pendekatan-pendekatan yang imajinatif sehingga kegiatan pembelajaran dapat semakin lebih menarik, membangkitkan gairah, dan efektif. Sedangkan mengajar untuk kreativitas berkaitan dengan penggunaan bentuk-bentuk pembelajaran yang ditujukan untuk mengembangkan para siswa agar memiliki kemampuan berfikir dan berperilaku kreatif.

Kedua konsep tersebut tidak dapat dipisahkan, mengajar untuk kreativitas didalamnya harus melibatkan mengajar secara kreatif. Mengajar secara kreatif dan mengajar untuk kreativitas pada dasarnya mencakup seluruh karateristik pembelajaran yang baik (good learning and teaching), seperti tentang: motivasi dan ekspektasi yang tinggi, kemampuan berkomunikasi dan mendengarkan, kemampuan untuk membangkitkan gairah belajar, inspiratif, kontekstual, konstruktivistik, dan sejenisnya.

Carolyn Edwards dan Kay Springate dalam artikelnya yang berjudul “The lion comes out of the stone: Helping young children achieve their creative potential” memberikan saran tentang upaya pengembangan kreativiitas siswa, sebagai berikut:
Berikan kesempatan dan waktu yang leluasa kepada setiap siswa untuk mengeksplorasi dan melakukan pekerjaan terbaiknya dan jangan mengintervensi pada saat mereka justru sedang termotivasi dalam menyelesaikan tugas-tugasnya secara produktif.
Ciptakan lingkungan kelas yang menarik dan mengasyikkan. Lakukan “unfinished work” sehingga siswa merasa penasaran dan tergoda pemikirannya untuk berusaha melengkapinya pada saat-saat berikutnya. Berikan pula kesempatan kepada setiap siswa untuk melakukan kontemplasi.
Sediakan dan sajikan secara melimpah berbagai bahan dan sumber belajar yang menarik dan bermanfaat bagi siswa.
Ciptakan iklim kelas yang memungkinkan siswa merasa nyaman jika melakukan suatu kesalahan, mendorong keberanian siswa untuk mengambil resiko menerima kegaduhan dan kekacauan yang tepat di kelas, serta memberikan otonomi yang luas kepada siswanya untuk mengelola belajarnya sesuai dengan minat, karakteristik dan tujuannya

Pembelajaran yang kreatif memang bukanlah pilihan yang gampang, di dalamnya memerlukan waktu yang lebih dan perencanaan yang matang untuk melahirkan dan mengembangkan ide-ide baru. Selain itu, diperlukan pula keyakinan yang kuat untuk melakukan improvisasi dalam pembelajaran, keberanian untuk mencoba dan kesanggupan untuk menanggung berbagai resiko yang tidak diharapkan dalam pembelajaran. Kendati harus dilakukan melalui usaha yang tidak mudah, pembelajaran untuk kreativitas ini diyakini dapat menjadikan pembelajaran jauh lebih menyenangkan dan memberikan efektivitas yang tinggi.

Terkait dengan peran guru dalam pembentukan kreativitas siswa, Robert J Sternberg mengatakan “The most powerful way to develop creativity in your students is to be a role model. Children develop creativity not when you tell them to, but when you show them.” Dalam melaksanakan pembelajaran, guru harus dapat menunjukkan keteladanannya sebagai sosok yang kreatif.

Seorang guru yang kreatif tidak hanya dituntut memiliki keahlian dalam bidang akademik, namun lebih dari itu dituntut pula untuk dapat menguasai berbagai teknik yang dapat menstimulasi rasa keingintahuan sekaligus dapat menumbuhkan rasa percaya diri dan harga diri (self esteem) setiap siswanya. Guru harus dapat memberikan dorongan pada saat siswa membutuhkannya dan memberikan keyakinan kepada siswanya pada saat dia merasa harga dirinya terancam. Dalam melaksanakan proses pembelajaran, seorang guru harus dapat menjaga keseimbangan antara struktur pembelajaran dengan kesempatan pengembangan diri siswa, antara pengelolaan kelompok (management of groups) dengan perhatian terhadap perbedaan individual siswanya.

Untuk menjadi guru kreatif memang bukan hal yang mudah, terutama bagi guru-guru yang tergolong laggard. Ketika dihadapkan dengan suatu perubahan (inovasi) di sekolah, mereka mungkin cenderung terlambat atau justru hanya berdiam diri menghadapi perubahan yang ada. Jika terus menerus dibiarkan, guru-guru seperti inilah yang sebenarnya dapat merusak pendidikan. Tentunya banyak faktor yang menyebabkan mereka menjadi laggard dan tidak kreatif, baik yang bersumber dari dalam diri guru itu sendiri (internal factors) maupun faktor eksternal. Oleh karena itu, agar guru dapat menjadi kreatif perlu diperhatikan berbagai faktor yang mempengaruhi dan melatarbelakanginya.

Kepemimpinan di sekolah merupakan salah satu faktor yang tidak bisa dilepaskan dalam mengembangkan kreativitas guru maupun kreativitas sekolah secara keseluruhan. Fred Luthans (1995) mengemukakan bahwa kreativitas merupakan salah satu keterampilan yang harus dikuasai oleh seorang manajer. Dalam hal ini, kepala sekolah dituntut untuk dapat menciptakan budaya dan iklim kreativitas di lingkungan sekolah yang mendorong seluruh warga sekolah untuk mengembangkan berbagai kreativitas dalam melaksanakan tugas dan pekerjaannya. Kepala sekolah harus dapat memberikan penghargaan kepada sertiap usaha kreatif yang dilakulan oleh anggotanya, terutama usaha kreatif yang dilakukan oleh guru dan siswa dalam melaksanakan pembelajaran. Kepala sekolah juga dituntut untuk dapat menyediakan sumber-sumber bagi pertumbuhan kreativitas di sekolah.

Selain terdapat guru yang termasuk laggard, tidak sedikit pula guru (dan juga siswa) di sekolah yang sesungguhnya memiliki sikap dan pemikiran kritis dan kreatif, namun karena tidak memperoleh dukungan yang kuat dari sistem sekolah, termasuk dari manajemen sekolah, yang pada akhirnya sikap dan pemikiran kreatifnya tidak dapat berkembang secara wajar. Bahkan, sebaliknya mereka seringkali mengalami tekanan tertentu dari lingkungannya karena dianggap sebagai orang yang “nyeleneh” atau eksentrik.

Berdasarkan uraian di atas, kiranya dapat disimpulkan bahwa siswa yang kreatif dapat dihasilkan melalui guru yang kreatif, dan guru yang kreatif dapat dihasilkan melalui kepala sekolah yang kreatif. Siswa yang kreatif merupakan aset yang sangat berharga bagi kehidupan diri pribadinya maupun orang lain.

SUMBER BACAAN

http://akhmadsudrajat.wordpress.com/2008/05/18/kreativitas-di-sekolah/
Todd Lubart.(2005) Individual Student Differences And Creativityfor Quality Education.
Background paper prepared for the Education for All Global Monitoring Report
Depdiknas, Pendekatan kontekstual, Depdiknas, Jakarta, 2002.
DePorter Bobbi dan Mike Hernacki, Quantum Learning, Kaifa, Yogyakarta, 2003.
Siberman Melvin L. dkk, Active Learning, Raisu;l Muttaqien, Bandung, 2004
http://hasanudin-bio.blogspot.com/2011/05/pengaruh-kreativitas-pembelajaran-guru.html

http://www.academia.edu/1208234/UPAYA_MENINGKATKAN_KEMAMPUAN_BERPIKIR_KRITIS_DAN_KREATIF_SISWA_KELAS_X_ADMINISTRASI_PERKANTORAN_AP_S

http://www.scribd.com/doc/90926336/Pengelolaan-Kelas-Yang-Efektif
Akhmad Sudrajat. 2008. Teknik Pengelolaan Kelas. Anita Lie. 2007. Cooperative Learning (Memperaktikan Cooperatif Learning di Ruang-ruang Kelas). Jakarta: PT Grasindo
Udin S. Winataputra. 2003. Srategi Belajar mengajar. Jakarta: Universitas Terbuka Departemen Pendidikan Nasional 

Wina Senjaya. 2008. Strategi Pembelajaran; Berorientasi Standar Proses Pendidikan. Jakarta: Kencana Prenada Media Group.

0 Response to "Perbedaan Individu dan Kreativitas Siswa Untuk Pendidikan Berkualitas"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

loading...

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...